Paket Umroh Hemat Desember 2016 $1575

Bismillah, Tour Travel Umroh menyediakan Paket Super Promo Umroh 2016 dengan Harga $ 1575. Paket Perjalanan 9 hari.
Bersama Travel Kami dengan Ijin Resmi dan Terdaftar untuk Haji dan Umroh, Paket Umroh Hemat, Perjalanan Aman, dan Juga Amanah. Semoga Ibadah anda menjadi Ibadah yang Mabruroh. Amin. Hubungi Kami di Segera di 087884412164.

PAKET UMROH REGULER 2015


Paket Umroh Reguler 2015


PAKET UMROH REGULER 2015

Kami menyediakan paket umroh murah 2015 dengan harga yang terjangkau bagi para jamaah, namun tetap memberikan pelayanan terbaik selama perjalanan di Makkah, Madinah, dan Jeddah. Insya Allah, semoga jamaah Kami mendapatkan Umroh yang mabruroh. Amin.

Berikut Jadwal dan Harga Paket Umroh Reguler 2015

Paket Umroh Reguler 9 Hari
PAKET
HOTEL
HARGA PAKET (USD)
MEKKAH
MADINAH
* 5
GRAND ZAM-ZAM / SETARAF
ROYAL DYAR / SETARAF
2225
* 4
HANIN FIRDAUS / SETARAF
MADINAH MUBARAK / SETARAF
1925
* 3
AL DHAHABI / SETARAF
MUKHTARA ALAMI / SETARAF
1725

Jadwal Paket Umroh Reguler :
MEI  : 28
JUNI : 5

PAKET UMROH RAMADHAN 2015



http://www.navatourtravel.com/2014/01/daftar-umroh-dan-haji-plus.html



Harga Termasuk :
  • Tiket PP kelas ekonomi
  • Bimbingan Manasik Umroh
  • Visa  Umroh
  • Makan 3x sehari menu Indonesia 
  • Ziarah dan Tour sesuai program
  • City Tour Makkah, Madinah, Jeddah
  • Transportasi selama perjalanan dan wisata menggunakan Bus Full AC
  • Air zam-zam 10 liter
  • Bagasi Maksimal 25  kg
Harga Tidak Termasuk :

  • Biaya pembuatan Paspor, Buku Vaksin Meningitis.
  • Airport Tax, Handling dan Perlengkapan Rp. 995.000. Paket perlengkapan (Travel Bag 22' untuk paket reguler dan 20' untuk paket promo/hemat, Tas Passpor, Bahan batik seragam, Kain Ihram (Jamaah Pria), Jilbab (Jamaah Wanita), Buku Doa dan Panduan Manasik Haji dan Umroh) diambil  sendiri di kantor pusat kami. 
  • Pengeluaran yang bersifat pribadi seperti Telephone, Loundry, Sewa dan dorong kursi roda, tips, dll
  • Kelebihan berat bagasi
  • Acara / Tour diluar program
  • Pengurusan surat mahram bagi wanita yang tidak didampingi mahramnya dan berumur 45 tahun kebawah sebesar Rp. 300.000,-
Pembatalan Umroh :
Bila jamaah melakukan pembatalan dan pengunduran diri, dikenakan biaya sebagai berikut :
25%    : pembatalan setelah proses administrasi
50%    : 30 hari menjelang tanggal berangkat
75%    : 10 hari menjelang tanggal berangkat
100%  : 7 hari menjelang tanggal berangkat

Informasi lebih lanjut, Hubungi Kami :
Phone       : 021-4005 7135
Whatsapp : 08788 441 2164

Kami akan sangat senang membantu anda dan keluarga untuk menunaikan ibadah umroh sepenuh hati.

Paket Umroh Murah Bulan Januari 2015


Paket Umroh Murah Bulan Januari 2015
Paket Umroh Murah Bulan Januari 2015

Alsha Tour meluncurkan  Paket Umroh Murah Bulan Januari 2015 diselenggarakan  sebagai upaya kami memberikan pilihan edukatif dan agamis kepada masyarakat muslim dalam merayakan tahun baru 2014. Keuntungan bagi jamaah Paket Umroh Murah Bulan Januari 2015 adalah :
  1. Jamaah umroh di Makkah masih sedikit
  2. Peluang besar bagi jamaah untuk bisa mencium Hajar Aswat
  3. Peluang Besar bagi jamaah untuk dapat sholat di Hijir Ismail
  4. Peluang Besar bagi jamaah untuk bisa sholat dan bermunajah di Raudhah

Jadwal Keberangkatan Jamaah Paket Umroh Murah Bulan Januari 2015 adalah 
Tanggal 15 Januari 2015

Harga Paket Umroh Murah Bulan Januari 2015
USD 1,575 (sekamar ber-4)

Lama Perjalanan Paket Umroh Murah Bulan Januari 2015 :
- 2 hari perjalanan (PP)
- 3 hari di Madinah
- 4 hari di Makkah



Fasilitas Hotel Paket Umroh Murah Bulan Januari 2015
PAKETHOTELHARGA PAKET (USD)
MEKKAHMADINAH
HEMATMAIDA ALNADWA/SETARAFILYAS GOLDEN/SETARAF1575

  


Paket Umroh Reguler 9 Hari

PAKETHOTELHARGA PAKET (USD)
MEKKAHMADINAH
* 5 GRAND ZAM-ZAM / SETARAFROYAL DYAR / SETARAF2175
* 4HANIN FIRDAUS / SETARAFMADINAH MUBARAK / SETARAF1875
* 3AL DHAHABI / SETARAFMUKHTARA ALAMI / SETARAF1675

  Jadwal keberangkatan Umroh Reguler 10 Januari 2015







Paket Termasuk :

  1. Tiket Pesawat Ekonomi PP (sesuai paket)
  2. Visa Jamaah Umroh
  3. Manasik Umroh 1 kali
  4. Tour Ziarah baik di kota Mekkah dan kota Madinah
  5. City Tour Kota Jeddah
  6. Transportasi nyaman selama perjalanan umroh dan wisata menggunakan Bus AC
  7. Akomodasi Hotel atau Penginapan
  8. Makanan Catering khusus group alsha 3x sehari dengan menu selera Indonesia
  9. Pembimbing Ibadah umroh, Tour Leader dan Muthawif (guide) yang berpengalaman
  10. Air Zam-zam perjamaah sebanyak 10 liter
Paket tidak temasuk :
  1. Biaya pembuatan passport / dokumen jamaah 
  2. Biaya pengurusan Surat Mahram
  3. Suntik vaksin Meningitis
  4. DAM / QURBAN
  5. Biaya Kelebihan berat barang Bagasi (Maks. 30Kg)
  6. Tour-tour/acara kegiatan diluar program perjalanan travel atas permintaan sendiri
  7. Pengeluaran Pribadi seperti: laundry, memberikan tips pada pelayan, biaya telepon, dll
  8. Transport kendaraan dari daerah asal (di luar Jakarta)
  9. Airport tax, handling jamaah dan perlengkapan umroh perjamaah Rp. 995.000
  10. Bea Pengiriman koper perlengkapan Paket koper Umroh ditanggung oleh jamaah


Demikian penjelasaan Resmi Alsha Tour mengenai Paket Umroh Murah Bulan Januari 2015
Informasi dan pendaftaran, hubungi : 


 021 - 400 57135.

Persiapan Umroh Akhir Tahun 2015 Desember



Bagi para calon jamaah umroh Alsha Tour dengan jadwal keberangkatan Desember 2015 - Januari 2016 diminta mempersiapkan kondisi fisik dan mental agar dapat melaksanakan ibadah Umroh dengan baik, karena di bulan ini, para jamaah kembali akan menghadapi musim dingin.

Musim dingin tahun ini diawali dengan angin yang bertiup kencang disertai badai debu yang pada puncaknya mengakibatkan suhu di kota Makkah dan Madinah dapat mencapai 2 derajat Celsius.

Musim dingin di Arab Saudi dimulai bulan Oktober dan mencapai puncaknya pada Desember-Januari serta berakhir pada bulan Maret. Oleh karenanya perlu upaya persiapan perlu dilakukan para jamaah Umroh dalam rangka mengantisipasi akibat yang mungkin timbul.

Kemungkinan besar penyakit yang akan timbul akibat musim dingin tersebut antara lain, kulit bersisik disertai gatal, batuk dan pilek, penyakit saluran pencernaan, gangguan otot dan tulang, mimisan (keluar darah dari hidung), bibir pecah-pecah, dehidrasi (kekurangan cairan tubuh).

Antisipasi yang harus dilakukan jamaah Umroh untuk menghadapi musim dingin di Makkah - Madinah, meliputi: 
  1. Persiapan di tanah air yakni melaksanakan pemeriksaan kesehatan di Puskesmas/Dinas Kesehatan Kota setempat, 
  2. Memelihara kesehatannya bagi yang sehat, 
  3. Bagi yang mempunyai penyakit (risiko tinggi) harus berobat dan mengikuti anjuran dokter agar penyakit yang diderita terkontrol/lebih ringan.
  4. mengonsumsi makanan yang cukup mengandung nutrien (zat gizi) sesuai dengan status kesehatannya, 
  5. melakukan latihan kebugaran jasmani, 
  6. mempersiapkan perlengkapan yang akan dibawa ke Arab Saudi, seperti jaket/pakaian hangat, kain ihram (bagi pria) yang tebal, selimut, krem pelembab kulit juga membawa obat-obatan yang diperlukan.
  7. Selama di Makkah - Madinah jamaah Umroh diminta membiasakan minum dengan takaran 1 gelas (300 cc) setiap satu jam, walaupun tidak terasa haus atau total minuman lebih kurang 5-6 liter sehari.
  8. Sebaiknya jamaah membiasakan diri mengkonsumsi makanan-makanan yang berasal dari daging, hati, sayur-sayuran, buah-buahan seperti jeruk, apel, pisang, pir, melon, semangka dan lainnya serta minum susu setiap hari sehingga memenuhi pola makanan 4 sehat 5 sempurna.
  9. Juga sangat penting mengkonsumsi makanan dan minuman dalam keadaan masih hangat, menghindari tubuh dari terpaan udara, cukup istirahat dan tidur lebih kurang 6-8 jam sehari serta selalu menggunakan selimut pada waktu tidur.
  10. Bagi jamaah Umroh yang selama umroh mengkonsumsi makanan yang memenuhi kebutuhan/zat gizi, dianjurkan sesuai kondisi/penyakit yang diderita.
  11. Jamaah juga diharapkan selalu menggunakan pakaian yang sopan, rapi dan tebal serta dapat meredam pengeluaran panas dan dapat melindungi tubuh dari serangan cuaca dingin.

Demikian Informasi mengenai Persiapan Umroh Akhir Tahun 2015. Semoga bisa bermanfaat Khususnya bagi Calon Jamaah  Alsha Tour, maupun bagi Jamaah Umroh lainnya.

tag.

Umroh Ziarah Januari 2015

Umroh Januari 
Harga Umroh Januari  2015
Umroh Ziarah Januari 2015

Alsha Tour Travel mengadakan Umroh Ziarah Januari 2015 dengan harga $1575, pada tiap-tiap bulannya. Khusus Umroh Ziarah Januari 2015 akan diselenggarakan pada tanggal 15 Januari 2015.  

Hotel yang dipergunakan pada Umroh Ziarah Januari 2015 adalah :
Makkah : Mayda An Nadjwa (500 meter dari Masjidil Haram)
Madinah : Elyas Golden (100 meter dari Masjid Nabawi)
Jeddah : City Tour

Pada Umroh Ziarah Januari 2015 kami telah menyiapkan 90 seat jamaah. Diharapkan para jamaah  Alsha Tour yang tidak dapat berangkat pada bulan desember, dapat memilih keberangkatan berikutnya, yaitu tanggal 15 Januari 2015

Harga Umroh Ziarah Januari 2015
$ 1575 + Rp. 995.000 
(Airport tax handling & Perlengkapan Umroh)

Informasi dan Pendaftaran, Segera Hubungi : 
021-33114048 / 087884412164 (SMS/WA) / Pin BB 753F 243C 

Cara Daftar Haji Quota Depag RI


Masih ingatkah ketika pada tiap tahunnya banyak calon Jamaah Haji ONH Plus yang gagal berangkat? Padahal menurut pengakuan dari mereka, mereka sudah pernah melakukan Pendaftaran Haji ONH Plus Quota? Ya Benar Sekali,   mereka memang sudah pernah mendaftar, tapi mereka mendaftar pada pihak yang salah.

Banyak calon Jamaah Haji ONH Plus yang memang mendaftar pada sebuah Travel, namun oleh travel, calon Jamaah Haji ONH Plus tersebut di alihkan ke Jalur Haji Non Quota. Sungguh Travel Semacam ini sangat tidak Amanah.

Berikut ini adalah cara mendaftarkan diri menjadi Calon Jamaah Haji Plus Kuota Pemerintah. 

1. Pilih Travel yang menurut anda Amanah.
2. Bayarkan Setoran Awal BPIH Ke Travel tersebut sebesar $5000. 
3. Setoran Ini akan di urus Oleh Travel ke Depag, yang kemudian Calon jamaah akan mendapatkan Salinannya dalam kurun waktu 3 sampai 14 hari Kerja.
4. Sekitar 1 (satu) bulan setelah kita mendapatkan Surat BPIH, maka kita sebagai calon jamaah dapat memeriksa secara Online pada website Kemenag, agar kita dapat mengetahui tahun keberangkatannya.

Berikut adalah Contoh Bukti Setoran Awal BPIH.
Cara Daftar Haji Quota Depag RI

Cara Daftar Haji Quota Depag RI

Demikian  artikel berjudul Cara Daftar Haji Kuota Depag RI ini semoga dapat menjadi Perhatian terutama bagi Calon jamaah Haji Plus. Kuota. Silahkan Share artikel ini Semoga Ada Manfaatnya.

Hajar Aswad



Hajar Aswad

Hajar Aswad (batu hitam) diyakini sebagai batu surga. Batu ini merupakan batu rubi yang diturunkan Allah dari surga melalui Malaikat Jibril. Batu ini terletak di salah satu sudut Ka'bah, di dalam Masjidil Haram. Di sudut tenggara bangunan rumah Allah itu, Hajar Aswad menjadi penanda dimulainya ibadah tawaf.

Batu hitam itu terletak di sudut selatan Ka'bah pada ketinggian 1,10 meter dari lantai Masjidil Haram berukuran panjang 25 cm dan lebar 17 cm. Sekarang ini, Hajar Aswad pecah menjadi delapan bongkah dan kedelapan bongkahan itu masih tersusun rapi pada tempatnya seperti sekarang. Gugusan yang terbesar berukuran seperti sebuah kurma yang tertanam di batu besar lain dan dikelilingi oleh ikatan perak.

Nabi Ibrahim AS membenamkan batu hitam itu di salah satu sudut Ka'bah. Dikisahkan, pada mulanya Ka'bah tidak memiliki pintu masuk. Nabi Ibrahim AS bersama Nabi Ismail AS berikhtiar untuk membuatnya dengan mengangkut batu dari berbagai gunung.

Dalam sebuah kisah disebutkan bahwa saat pembangunannya mendekati selesai, Nabi Ibrahim AS merasakan masih ada kekurangan. Ia memerintahkan Nabi Ismail AS untuk mencari sebuah batu yang akan diletakkannya sebagai penanda bagi manusia.

Kemudian, Nabi Ismail AS pun pergi dari satu bukit ke bukit yang lain untuk mencari batu yang baik dan sesuai. Ketika Nabi Ismail AS sedang mencari batu di sebuah bukit, tiba-tiba datang Malaikat Jibril memberikan sebuah batu yang cantik. Ibrahim AS bergembira hati dan menciumnya.

Sampai sekarang, Hajar Aswad itu dicium oleh orang-orang yang pergi ke Baitullah. Beratus ribu kaum Muslim berebut ingin mencium Hajar Aswad itu. Yang tidak berkesempatan mencium, cukuplah dengan memberikan isyarat lambaian tangan saja dari jauh.




Raudhah Taman Surga



Raudhah Taman Surga

Raudhatul Jannah atau disebut Raudhah merupakan suatu tempat di dalam Kompleks Masjid Nabawi. Di tempat itu, jamaah haji memanjatkan doa dengan khusyuk, mengikuti sunah Rasulullah SAW.

Nabi Muhammad SAW memberi nama tempat tersebut Raudhatul Jannah atau Taman Surga. Semula lokasi Raudhah berada di luar Masjid Nabawi atau tepatnya di antara rumah Nabi dan mighrab di masjid. Namun seiring perluasan Masjid Nabawi yang telah dilakukan beberapa kali, lokasi itu saat ini berada di dalam masjid.

Dahulu, Nabi Muhammad sering duduk untuk membacakan wahyu dan mengajarkannya kepada sahabatnya di Raudhah. Nabi pernah bersabda, "Antara kamarku dan mimbarku terletak satu bagian dari taman surga." Sedangkan kamar yang dimaksud sekarang menjadi makam Nabi, sesuai wasiatnya yang mengatakan, "Tidak dikuburkan seorang Nabi, kecuali di tempat dia meninggal."

Berdasarkan hadis itulah kebanyakan umat Islam berusaha untuk bisa berada di Raudhah. Jamaah berupaya melaksanakan shalat di tempat itu. Mereka berharap dengan bisa berada di salah satu taman surga tersebut nantinya akan dimasukkan sebagai ahli surga. Selanjutnya, mereka akan berziarah ke makam Nabi dan dua sahabat yang dimakamkan di sebelahnya; Abu Bakar Asshidiq dan Umar bin Al-Kaththab.

Ruangan itu tidak seberapa luas, tak lebih 144 meter persegi. Saat ini, lokasi tersebut ditandai lima pilar besar berwarna putih dengan kaligrafi khas yang indah. Bagian lantainya digelar ambal berwarna putih, juga dengan ornamen unik yang khas dan berbeda dengan warna ambal yang digelar di lantai bagian lain di Masjid Nabawi.

Sudah menjadi pemandangan umum, setiap musim haji tiba para jamaah yang singgah di Madinah akan berebut untuk bisa masuk ke lokasi itu. Bukan hanya jamaah, melainkan petugas dari Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) juga memanfaatkan berbagai peluang dan kelonggaran waktu untuk menyempatkan beribadah di Raudhah.

Meskipun jamaah Indonesia belum tiba, jamaah negara lain, seperti dari Turki dan Iran, yang tiba di Madinah maupun warga asli Saudi juga ikut memenuhi ruangan itu. Tetap sulit juga mencari tempat shalat yang nyaman apalagi sekadar duduk-duduk untuk membaca ayat-ayat Alquran; salah-salah kita akan terinjak orang yang ingin masuk. Tak jarang, kita diminta petugas ketertiban masjid untuk segera keluar, memberi kesempatan bagi yang lain.




Maqam Ibrahim, Tempat Dikabulkannya Doa (2)


Selain Maqam Ibrahim, Hijir Ismail, Pancuran Emas, Hajar Aswad dan Multazam yang menjadi tempat dikabulkannya doa di sekitar Ka'bah, menurut Buya, tempat lainnya yang mustajabah adalah Rukun Iraqi, yaitu sudut Ka'bah antara Ka'bah sebelah timur dengan Hijir Ismail. 

Selain itu, adalah Rukun Syami, yaitu antara sudut ka'bah sebelah barat dengan Hijir Ismail. ''Yang menjadi tempat mustajabah juga adalah Rukun Yamani, yaitu sudut Ka'bah yang menuju putarawan tawaf Hajar Aswad atau sudut Hajar Aswad,'' jelasnya. 

Ia juga menyebutkan, tempat mustajabah doa lainnya di dalam Masjidil Haram adalah air zam zam, Shafa dan Marwa. ''Intinya, Masjidil Haram dan sekitarnya adalah mustajabah atau tempat dikabulkannya doa,'' ujarnya menjelaskan.

Berdasarkan pengalamannya yang bertahun-tahun membimbing jamaah haji, Buya mengungkapkan tips nyaman melaksanakan shalat di tempat-tempat mustajabah doa. Misalnya, di Maqam Ibrahim. 

Begitu selesai melaksanakan tawaf, jamaah disarankan untuk mencari celah-celah yang ada di sekitar Maqam Ibrahim. ''usahakan shalat sunah tawaf tidak berjamaah, tapi nafsi-nafsi (sendiri-sendiri),'' papar Buya menyarankan.

Lebih lanjut Buya menerangkan, di musim-musim haji, saat calon jamaah haji sudah berdatangan di Masjidil Haram, tidak mudah mencari tempat untuk melakukan shalat di Maqam Ibrahim. ''Kalo pas musim haji, suasana di sekitar Ka'bah, sangat padat,'' jelasnya.

Mengingat tingginya kedudukan tempat-tempat tersebut untuk dikabulkannya setiap doa yang dipanjatkan, para calon jamaah haji dari berbagai negara, begitu selesai melaksanakan tawaf, langsung bergegas mencari tempat-tempat mustajabah tersebut.

''Karena itu, para calon jamaah haji dari Indonesia harus pandai-pandai mencari tempat di sekitar Maqam Ibrahim atau tempat mustajabah lainnya,'' ujarnya menambahkan.

Buya menambahkan, tempat dikabulkannya doa di luar Masjidil Haram adalah di Arafah, Muzdalifah, Mina dan tempat melempar jumrah, baik Ula, Wustha mau pun Aqabah.


Maqam Ibrahim, Tempat Dikabulkannya Doa (1)


Maqam Ibrahim, Tempat Dikabulkannya Doa

Pembiming KBIH (Kelompok Bimbingan Ibadah Haji) Daarul Ulum Kabupaten Bogor, KH Anwar Hidayat SH menyatakan maqam Ibrahim adalah salah satu mustajabah (tempat dikabulkannya) doa di Tanah Suci.

''Karena itu, para jamaah haji yang baru selesai melakukan tawaf, disunnahkan melaksanakan shalat sunah tawaf di Maqam Ibrahim,'' ungkap kyai Anwar Hidayat kepada Republika di Bogor, Rabu (3/9).

Menurut pria kelahiran Sukabumi Jawa Barat yang telah lebih dari 30 tahun melakukan bimbingan ibadah haji, tempat-tempat yang disebut mustajabah (dikabulkan doa), selain maqam Ibrahim adalah fi jaufil Ka'bah (dalam Ka'bah atau sama dengan masuk di dalam Hijir Ismail).

Selain itu, kata kyai Anwar, adalah Hajar Aswad, Multazam yakni antara Hajar Aswad dan pintu Ka'bah, Pancuran Emas, yaitu tempat jatuhnya air dari atas Ka'bah ke Hijir Ismail.

Berdasarkan ilmu pengetahuan yang didapat dari berbagai kitab yang dipelajari, Buya, begitu lelaki ini akrab disapa, maqam Ibrahim bukanlah tempat imam shalat berjamaah di Masjidil Haram.

''Kalau imam shalat berjamaah di Masjidil Haram berada di Maqam Ibrahim, lantas bagaimana dengan orang-orang yang menjadi makmum shalat dan menempel ke ka'bah? Pasti tidak sah shalatnya,'' jelas Buya.

Buya menjelaskan secara definisi tentang Maqam Ibrahim. Maqam yang berasal dari bahasa Arab terambil dari kata-kata qoma-yaqumu-qauman yang berarti berdiri.

''Jadi, maqam itu bersifat isim makan atau menunjukkan tempat berdirinya Nabi Ibrahim di atas batu yang didatangkan dari Surga untuk membangun Ka'bah dengan Nabi Ismail, yang saat itu batu Ka'bah berserakan di mana-mana, setelah terjadinya tsunami pada jaman Nabi Nuh,'' papar Buya menjelaskan.
Dan Maqam ibrahim atau batu bekas berdirinya Nabi Ibrahim membangun Ka'bah berada di dalam rangka besi beratap kubah yang berwa kuning keemasan. ''Jadi, maqam itu bukan kuburan,'' jelas Buya mengingatkan.


Maqam Ibrahim



Maqam Ibrahim

Usai melakukan thawaf—mengelilingi Ka’bah sebanyak tujuh putaran—jamaah haji disunahkan untuk shalat sunah di depan Maqam Ibrahim. Tempat ini bukanlah kuburan Nabi Ibrahim atau tempat lahir pembangun Ka’bah. Sebenarnya, apakah itu Maqam Ibrahim? 

Sejarah mengisahkan Ibrahim dan putranya, Ismail, diperintahkan Allah untuk menyeru manusia agar menyembah atau beribadah kepada Allah. Namun, saat itu tak ada tempat yang bisa digunakan untuk keperluan beribadah kepada Allah.

Karena itulah Ibrahim berharap ada tempat yang bisa digunakan untuk lokasi berkumpulnya manusia, yaitu tempat berkumpul semata-mata untuk beribadah kepada Allah. Keinginan Ibrahim ini dipenuhi oleh Allah. 

Dan, Allah memerintahkannya untuk membangun Baitullah, Ka’bah. Setelah menerima mandat ini, Ibrahim berkata kepada putranya, “Ismail, Allah telah memerintahkan aku, maukah engkau membantuku?”

“Ya, saya mau,” jawab Ismail.

“Allah telah menyuruhku untuk membangun sebuah rumah di sini,” ujarnya seraya menunjuk ke sebuah bukit kecil yang lebih tinggi dari tanah sekitarnya. Mereka kemudian menuju ke tempat itu dan mulai membangun pondasi Ka’bah. 

Ismail yang mengumpulkan dan membawa batu-batu dan ayahnya, Ibrahim, menyusunnya menjadi bangunan/dinding. Setelah dinding bangunan itu menjadi tinggi, Ismail membawakan sebuah batu besar dan meletakkannya di depan ayahnya untuk tempat berpijak. 

Dengan batu pijakan ini Ibrahim dapat melanjutkan membangun Kabah. Batu tempat pijakan Nabi Ibrahim ini dapat naik turun sesuai dengan keinginan Ibrahim.

Ketika bangunan itu selesai, keduanya lalu mengitari Ka’bah dan berkata, “Wahai Tuhan kami, terimalah amalan kami ini.” Malaikat Jibril lalu turun dari surga dan menunjukkan cara-cara beribadah haji (ritual-ritual haji) kepada Ibrahim. 

Kemudian, Ibrahim menginjak batu itu—yang bisa naik melebihi ketinggian bukit-bukit yang ada di sekitarnya—dan berseru kepada manusia, “Wahai manusia, taatilah Tuhanmu.”

Batu besar bekas pijakan Nabi Ibrahim inilah yang disebut sebagai Maqam Ibrahim. Kini, batu itu masih ada dan terletak di dekat Ka’bah—sekitar 10 meter dari Ka’bah sebelum Hijir Ismail kalau kita memulai thawaf. 

Batu bekas telapak kaki Nabi Ibrahim ini kini tersimpan rapi dalam sebuah bangunan cungkup warna kuning dengan terali besi dan berkaca tebal agar tak terjamah oleh tangan-tangan manusia.


Tentang Hijir



Tentang Hijir

Syekh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin mengatakan dalam kumpulan fatwanya bahwa banyak masyarakat awam menyebut Hijir ini dengan Hijir Ismail. 

Padahal, sebutan ini keliru karena tidak ada dasarnya. Ismail sendiri tidak pernah mengetahui mengenai keberadaan Hijir ini. Sebab, keberadaan Hijir dilatarbelakangi oleh kesepakatan kaum Quraiys untuk membangun kembali Ka’bah.

Kesepakatan bermula pada pembangunan ulang Ka’bah di atas fondasi Ibrahim yang memanjang ke arah utara. Namun, tatkala seluruh dana pembangunan Ka’bah telah terkumpul dan pembangunan hendak dimulai, ternyata anggaran tersebut tidak memadai. Sehingga tidak mencukupi apabila Ka’bah dibangun berdasarkan fondasi Ibrahim.

Akhirnya, mereka bersepakat, “Kita bangun saja sesuai dengan dana yang terkumpul, sedangkan sisanya kita biarkan berada di luar. Dan kita beri penghalang agar tak seorang pun melakukan thawaf di bagian dalamnya.”

Dari sini asal muasal dinamakan Hijir, karena kaum Quraiys menutupinya dengan pembatas akibat kekurangan dana pembangunan.


Oleh karena itu, Nabi SAW pernah bersabda kepada Aisyah, “Kalaulah bukan karena kaummu baru saja meninggalkan kekufuran, pasti aku telah membangun Ka’bah di atas fondasi Ibrahim dan membuatkan dua pintu untuknya; pintu masuk dan pintu keluar.”

Dalam Mu’jam al-Manahi al-Lafzhiyah, Syekh Bakar Abu Zaid berkata, “Para sejarawan menyebutkan bahwa Ismail bin Ibrahim dikubur di Hijir Baitul Atiq. Hampir tidak ada buku sejarah umum dan sejarah Makkah yang menafikan kabar ini. 

Karena itulah, Hijir ini dihubungkan kepada Ismail. Dan tidak ada fakta sejarah lain kecuali itu. Oleh karena itu, hendaknya disebut Hijir, bukan Hijir Ismail. Wallahu’alam!


Hijir Ismail


Hijir Ismail


Hijir Ismail  juga disebut dengan Hijir Ka’bah, yaitu bagian yang ditinggalkan kaum Quraiys ketika pembangunan ulang Ka’bah dari fondasi Ibrahim.

Untuk menandai bahwa tempat tersebut bagian dari Ka’bah, mereka membuat pembatas (hijir) di atas tempat itu. Karena itulah dinamakan Hijir.

Akan tetapi, terdapat tambahan batas Baitullah padanya. Dalam hadits disebutkan, tambahan itu sepanjang tujuh hasta. Tempat ini pernah diikutkan lagi dalam bangunan Ka’bah oleh Ibnu Az-Zubair. Namun, tatkala dihancurkan Al-Hajjaj Ats-Tsaqafi, tempat ini kembali seperti ukuran semula.

Di Hijir (sekarang disebut Hijir Ismail) juga disebutkan terdapat kuburan Hajar, ibunda Ismail. Namun, kabar ini tidak pasti, sebagaimana ditegaskan para ulama.

Menurut Aram bin Al-Ashbagh, Hijir Ismail merupakan pinggiran Kota Madinah. Rahadiyah berkata, “Di hadapan Madinah ada sebuah desa yang disebut dengan Hijir. Di desa itu, terdapat beberapa mata air dan sumur-sumur milik Bani Sulaim secara khusus. Di hadapannya ada sebuah gunung yang tidak terlalu tinggi yang disebut Puncak Hijir.” (Atlas Haji & Umrah karya Sami bin Abdullah Al-Maghlouth)


Rukun-Rukun Ka'bah


Rukun (sudut) Ka’bah yang mulia ada empat. Berikut urutan rukun Ka’bah yang sesuai urutannya ketika memulai thawaf: rukun Aswad yakni Hajar Aswad, Rukun Iraqi, Rukun Syami yang disebut pula dengan rukun Maghribi (sudut barat), dan Rukun Yamani.

Apabila disebut disebut rukun secara mutlak, berarti Rukun Aswad. Jika disebut dua rukun, berarti Rukun Aswad dan Rukun Yamani.

Pada masa Nabi Ibrahim, sisi antara Rukun Iraqi dan Rukun Syami berbentuk seperti busur, yaitu busur Hijir yang oleh sebagian orang disebut dengan Hijir Ismail. Pada masa Abdullah bin Zubair, rukun-rukun itu dijadikan persegi empat dan keberadaan mereka terus dipertahankan bersamaan dengan keberadaan Hijir.

Rukun Yamani
Yaitu, sudut Ka’bah yang menghadap ke arah barat daya. Di dalam Mu’jam Al-Buldan, Yaqut Al-Hamawi menyebutkan dari Qutaibah, bahwa seseorang dari Yaman bernama Ubay bin Salim telah membangunnya. Sebagian warga Yaman menyenandungkan nasyid yang berbunyi:
Kami memiliki sudut di Baitul Haram sebagai warisan
Yaitu sisa peninggalan Ubay bin Salim

Dulu Nabi Muhammad SAW melakukan istilam padanya sewaktu thawaf, lalu menyapunya dengan tangan tanpa menciumnya dan tidak pula mencium tangannya setelah beristilam.

Rukun Iraqi
Dinamakan demikian, karena menghadap ke arah Syam dan Maghrib. Rukun ini disebut pula dengan Rukun Maghribi. Antara rukun Syami dan Rukun Iraqi terdapat talang Ka’bah yang berhadapan dengan Hijir.

Talang adalah tempat saluran air hujan yang turun di atas atap Ka’bah. Di dalam Akhbar Makkah—melalui sebuah isnad yang shahih—Al-Azraqi meriwayatkan dari Ibnu Abbas, dia berkata, “Shalatlah kalian di tempat shalat orang-orang pilihan dan minumlah dari minuman orang-orang yang taat.”

Seseorang bertanya, “Apa itu tempat shalat orang-orang pilihan?” Di menjawab, “Di bawah talang.” Lantas, “Apa itu minuman orang-orang yang taat?” Dia menjawab, “Air Zamzam.”

Ibnu Abbas telah menafsirkan minuman orang-orang taat dengan air Zamzam, bukan seperti yang dikira oleh sebagian kalangan awam—semoga Allah memberi petunjuk kepada mereka—yang berusaha keras untuk meminum air hujan yang turun dari talang Ka’bah. (Atlas Haji & Umrah karya Sami bin Abdullah Al-Maghlouth)


Bermalam di Muzdalifah




Muzdalifah adalah tempat jamaah haji diperintahkan untuk singgah dan bermalam setelah bertolak dari Arafah pada malam hari. Muzdalifah terletak di antara Ma’zamain (dua jalan yang memisahkan dua gunung yang saling berhadapan) Arafah dan lembah Muhassir.

Ma’zim Arafah disebut pula dengan Madhiq (jalan sempit). Pembatasan ini dinyatakan oleh sejumlah ulama, antara lain Asy-Syafi’i di dalam kitabnya, Al-Umm. 

“Batas Muzdalifah adalah dari Ma’zamain Arafah hingga perbatasan Muhassir yang mencakup semua tempat di sisi kanan dan kiri, depan dan belakang, jalan-jalan di sela-sela bukit dan pepohonan, semuanya termasuk Muzdalifah,” kata Syafi’i.

Muzdalifah disebut juga dengan Jama’ (perkumpulan). Dinamakan demikian, karena orang-orang berkumpul di sana. Ia merupakan Masy’aril Haram yang disebutkan Allah SWT dalam Alquran, “Bukanlah suatu dosa bagi kalian mencari karunia dari Rabb kalian. Maka apabila kalian bertolak dari Arafah, berdzikirlah kepada Allah di Masy’aril Haram. Dan berzikirlan kepada-Nya sebagaimana Dia telah memberi petunjuk kepada kalian; sekalipun sebelumnya kalian benar-benar termasuk orang yang tidak tahu.” (QS al-Baqarah: 198).

Sebagian ulama mengatakan Masy’aril Haram hanya suatu tempat di Muzdalifah, bukan seluruh wilayahnya. Dalam hadis Jabir yang panjang terdapat keterangan yang menunjukkan bahwa Masy’aril Haram itu adalah suatu tempat di Muzdalifah, bukan seluruhnya. 

Dia menjelaskan dalam hadisnya bahwa Nabi SAW singgah di Muzdalifah dan shalat Subuh di sana. Beliau menunggangi Al-Qashwa’ (unta Nabi) hingga tiba di Masy’aril Haram. Lalu beliau menghadap kiblat, berdoa, bertakbir, bertahlil, serta mengesakan Allah. Dan beliau tetap berhenti di sana.

Bermalam di Muzdalifah hukumnya wajib. Maka siapa saja yang meninggalkannya diharuskan untuk membayar dam. Dianjurkan untuk mengikuti jejak Rasulullah; bermalam hingga memasuki waktu shalat Subuh, kemudian berhenti hingga fajar menguning. Namun, tidak ada masalah untuk mendahulukan orang-orang lemah dan kaum perempuan. Setelah itu, bertolak ke Mina sebelum matahari terbit.

Muhassir adalah sebuah tempat di mana seseorang diharuskan untuk berjalan cepat, yaitu sebuah lembah yang terletak antara Mina dan Muzdalifah sesuai dengan batasnya, dan bukan termasuk wilayah keduanya.

Muhassir juga disebut “al-muhallal”. Sebab, setiba di sana, jamaah haji bertahlil dan mempercepat perjalanan mereka di lembah ini. Anjuran berjalan cepat karena tempat ini merupakan tempat berlindungnya para syetan. Oleh karena itu, jamaah haji dianjurkan untuk bergegas meninggalkannya.(Atlas Haji & Umrah karya Sami bin Abdullah Al-Maghlouth)

cloud

(paket umroh murah 2015 jakarta,travel umroh 2015,paket umroh murah tahun 2015 jakarta,paket umroh murah di surabaya,paket umroh murah di solo,paket umroh murah di malang,paket umroh murah di medan,paket umroh murah di semarang,paket umroh murah di balikpapan,paket umroh murah di bekasi,paket umroh murah di bandung,paket umroh murah di bandung,paket umroh murah di depok,paket umroh murah di jambi,paket umroh murah di jogja,paket umroh murah di jember,paket umroh murah di samarinda,paket umroh murah di tangerang,paket umroh murah di makassar,paket umroh murah di bogor,paket umroh murah di tasikmalaya,paket umroh murah di bandar lampung,paket umroh murah di batam,paket umroh di palembang,paket umroh murah di pekanbaru,paket umroh murah di pontianak,paket umroh murah di padang,paket umroh murah di cirebon,paket umroh murah di bali,paket umroh murah di yogyakarta,paket umroh di ambon,jual paket umroh murah 2015,paket umroh reguler 2015,paket umroh ekonomis 2015,paket umroh eksekutif 2015,paket umroh 9 hari 2015,paket umroh 12 hari 2015,paket umroh awal tahun 2015,paket umroh bulan januari 2015,paket umroh murah januari 2015,paket umroh bulan februari 2015,paket umroh murah februari 2015,paket umroh bulan maret 2015,paket umroh murah maret 2015,biaya umroh murah tahun 2015,paket umroh bulan april 2015,paket umroh murah april 2015,paket umroh bulan mei 2015,paket umroh murah mei 2015,paket umroh hemat 2015,harga paket umroh 2015,harga paket umroh murah 2015,paket umroh promo 2015,paket umroh 2015 murah,travel umroh jakarta timur,travel umroh di jakarta selatan,travel umroh di ciputat,travel umroh murah,paket umroh jakarta 2015,paket umroh yang murah,paket umroh yg murah,paket umroh super ekonomis 2015,paket umroh yang bagus,paket umroh vip 2015,paket umroh bulan juni 2015,ongkos umroh tahun 2015,paket umroh rombongan,paket umroh keluarga 2015,paket umroh untuk 4 orang,paket umroh untuk 2 orang,harga umroh untuk 2 orang,paket perjalanan umroh 2015,paket umroh untuk group,paket umroh desember 2015,paket umroh murah tahun 2015,paket umroh 2015,travel umroh paling murah di jakarta,paket umroh keluarga 2015,paket umroh keluarga murah,biaya paket umroh keluarga,harga paket umroh keluarga,paket umroh liburan sekolah,travel umroh jakarta,travel umroh terbaik.travel umroh murah,travel umroh terpercaya,travel umroh jakarta timur )

Search